Hutan Dan Kesetiaan

image

Perempuan tua menekuni uban di kepala
Serupa awan menjauhi musim hujannya
Ada yang membakar pikiran yang ia rawat, ingatan demi ingatan
Hingga kerut dahi dan hitam alisnya menjadi legam
: Satu kenangan tentang hutan dan kesetiaan

“Jangan tunggu aku. Aku adalah hutan yang tak mampu kautundukkan,” kata suara di balik masa lalu, di bilik telepon itu
Muncul dari kesepian yang begitu purba
Menyeretnya ke batas nelangsa tak terkira
Menghisap apa saja. Melenyapkan setiap ramai pesta.

Setengah abad lalu, ketika usia belum melanjutkan penderitaan
Perempuan kecil dengan pesta ulang tahun yang teramat besar
Boneka jerapah dengan bulu di punuk dan pucuk kepala
Seperti awan
Putih. Ia menyebutnya jerasap
Ketinggian yang menghiasi diri dengan asap
Meraih setiap mimpi yang melebihi atap

Pesta mendadak sunyi
Kesepian menjadi-jadi
Perempuan tua menekuni uban jerasap
yang di kepala dan pikirannya terperangkap

Hutan menjadi hamparan tandus tak terurus
Di usia lanjut yang terhisap kesepian dan kesetiaan terus menerus
Di balik masa lalu dan bilik telepon tua itu
Sebuah suara berkali-kali menegur keriput kulit yang mulai membiru

“Jangan tunggu aku. Aku adalah hutan yang tak mampu kautundukkan.”

Cilandak, 041212

Lukisan di atas adalah karya Salvador Dali (Burning Giraffes and Telephone)

Posted from WordPress for Android

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s